Friday, November 24, 2006

Mengalah ato membalas??

Pas lagi maen2 sama Aqil sepulang dari kantor, aku lihat ada bekas luka di dagunya. Kecil sih. Tapi tetep aja aku pengen tahu kenapa kok ada luka.
me> dagu Aqil kenapa?? kok luka?
aqil> tadi dipukul sama kak navel (tau nama sebenarnya sapa, tp aku dengernya gitu)
me>pake apa?
aqil> iya dipukul pake balok, trus aku balas
me> aqil balas pukul juga?
aqil> iya.. dikepala

hoalah... gitu deh.. kalo anak kecil pasti sukanya berantem.. tp bentar lg rukun. Itu hal yg wajar. Makanya aku selalu tenang, ya walo kadang sedikit gondok juga, krn aqil ini sering di"anu" sama temen2 nya. Pernah juga didorong, n mbentur pot, ampe berdarah. Tapi ya.. mau marah gimana? lha namanya jg anak2. Gak menutup kemungkinan semua kejadian itu juga Aqil yang memulai, mungkin dia yg duluan membuat temannya kesel. Terlepas dari Aqil salah ato tidak, paling yg sering aku lakukan adalah menasihati, memberi penjelasam, bahwa perbuatan si X itu tdk baik, dan Aqil jangan meniru seperti itu.

Yang sering jadi dilema tentu pilihan menyuruh anak kita membalas, atokah membiarkan saja dalam arti mengalah. Keduanya pasti ada konsekuensinya. Kalo anak kita ajari membalas, tentu lama2 dia akan berpikir bahwa dengan cara seperti itulah penyelesaian semua masalah.
Sedang jika anak kita suruh mengalah, kasihan juga kan... nanti anak kita akan terus-terusan "dianiaya" (doh bahasanya..).
Mungkin yang terbaik adalah mengajarkan keduanya, yaitu kombinasi dari mengalah dan membalas. Yang ada dipikiran aku sih, mungkin lebih baik ketika anak kita diganggu oleh temennya, kita ajarkan dia untuk mengalah terlebih dahulu, tentu dengan tidak terus diam, tapi mengalah dengan mengungkapkan perasaannya (sikap asertif). misal, suruh anak kita untuk mengatakan pada si X bahwa dia tidak suka dipukul (misal). Bila hal itu tidak berhasil, alias si X kok tetep gangguin si kecil, tentu kita harus mengijinkan anak kita untuk membalasnya, tentu dengan porsi yang wajar. Dan jangan sampe melukai. Cukup hanya sebagai pelajaran buat si X agar si X tau kalo anak kita juga bisa melawan.
Oh iya... yg gak kalah penting, kasih tau si kecil, bahwa kalo digangguin jangan menangis, sebab kalo nangis biasanya yang gangguin itu malah akan seneng untuk terus ngeganggu.

Well, ini hanya opimi dan pengalaman pribadi. Pastinya tidak semua ortu rela anaknya dipukul, dan tidak semua ortu itu ganas dan mau anaknya jadi jahat. So.. apakah akan membalas, ato mengalah tentu itu terserah masing2 orang, dan pastinya anak kita punya pilihan. Biar saja mereka yang memilih (emang pemilu??)

6 comments:

mahadewi said...

Gimana kalo diajarain nangkis aja :)..heheh repot sih kalo dah kayak gini...dilematis..tapi berikan saja pengertian2 nduk..kalo di nakali jangan mau, menghindar saja..:)

(nggak punya solusi, karena masih nggak tahu harus bagaimana)

mamakintan said...

kapan2 lek Aqil gelut maneh undangen aku tak semangati cek menang, hehehe...

Pinkina said...

lek cilikanku biyen, lek disakiti teman maen yho tak bales mbak hihihihhi ;))

ExeCute said...

Jadi inget waktu esde dulu, kalau ada yang gangguin, aku suka nangis hehehe *cowok kok cengeng yak* :D

arief fiadi said...

yup ini memang dilema, dua2 nya bener sekaligus salah tergantung sikon, nah kalo kita yang "gede" aja musti mikir dulu, genama si aqil yang masih simple yah pikirannya :)

tyka82 said...

waduh repot...
diajarin ngalah, tp kok ntar dikerjain mulu ama temen2nya.

diajarin ngebales?? wah, jelas bukan solusi yg baek dan bener.

ya udah, diajarin brdoa aja, "ya Tuhan, semoga teman2ku baek sama aku..sayang ama aku..dan aku gag ebrantem2an lg ama mereka..."